image Tazkirah 137 : Kopi Dan Gula - Mia Liana

Wednesday, 28 March 2018

# Short Story # Tazkirah

Tazkirah 137 : Kopi Dan Gula




Ayah : Ina, bancuh dua cawan kopi tanpa gula kemudian bawa bekas gula dan teko kosong kesini.

Ina : Baik, ayah

Dengan penuh tanda tanya Ina membawa apa yang diminta ayahnya.

Ayah : Cuba rasa salah satu cawan kopi tersebut.

Ina : Rasa pahit ayah.

Ayah : Cuba masukkan sesudu gula, kacau dan rasa.

Ina : Rasa pahit makin berkurang ayah.

Ayah : Tambah lagi sesudu gula, kacau dan rasa.

Ina : Rasa pahit makin hilang ayah.

Ayah : Tambah lagi sesudu gula, kacau dan rasa.

Ina : Rasa manis mula terasa ayah.

Ayah : Tambah gula sesudu lagi, kacau dan rasa.

Ina : Rasa kopi semakin manis.

Ayah : Tambah lagi sesudu gula, kacau dan rasa.

Ina : Kopi terlalu manis, tak sedaplah ayah.

Ayah : Pengajarannya disini, kopi tanpa gula tadi ibarat kemiskinan, manakala gula sesudu demi sesudu tadi ibarat harta yang semakin bertambah. Apabila semakin ditambah gula kopi menjadi semakin tidak enak. Begitu juga dengan harta, apabila asyik dicari, ia menjadi semakin tidak tenang. Hidup tak seindah yang disangka.

Sejenak Ina termenung...

Ina : Ya ayah, Ina faham sekarang, harta boleh dicari tapi jangan sampai melampaui batas.

Ayah : Betul, sekarang ambil secawan lagi kopi tanpa gula dan campurkan dengan kopi yang berlebihan gula tadi kedalam teko kemudian bahagi semula kedalam dua cawan tadi. Bagaimana rasanya?

Ina melakukan apa yang diminta ayahnya...

Ina : Rasa enak.

Ayah : Begitulah jika orang yang berharta berkongsi rezeki dengan mereka yang serba kekurangan melalui zakat, sedekah atau sebagainya, kedua dua mendapat manfaat daripada harta tersebut.

Ina : Terima kasih atas iktibar tersebut ayah...

sumber : [whatsapp group]


** moga kita ambil iktibar dari pengajarannya....


10 comments: