image Kisah Sebelum Bayi Dilahirkan Ke Dunia - Mia Liana

SAPS Ibu Bapa ok? berikut adalah laman semak keputusan peperiksaan online SAPS Ibu Bapa yang rasmi oleh KPM

Thursday, 30 May 2013

# Tazkirah

Kisah Sebelum Bayi Dilahirkan Ke Dunia

Ketika sedang sibuk membelek facebook pagi tadi, terjumpa pula kisah ini di wall post rakan kepada rakan facebook Mia. Amat terharu ketika membacanya. Terus Mia ingin kongsikan di blog ini buat tatapan pengunjung sekalian. Sebuah kisah sebelum bayi dilahirkan ke dunia. Sebuah kisah yang mengingatkan kita tentang Ibu..

sumber gambar : google

Adalah dikisahkan….pada ketika seorang bayi akan dilahirkan ke dunia nyata.

Bayi itu bertanya kepada Tuhan : “Para malaikat di sini mengatakan bahawa besok Engkau akan mengirimkan saya ke dunia, tetapi bagaimana cara saya hidup di sana? Saya begitu kecil dan lemah.”
Tuhan menjawab: “Aku telah memilih satu malaikat untukmu. Dia akan menjaga dan mengasihimu dengan sepenuh hatinya.”

Bayi bertanya lagi: “Tetapi disini, didalam syurga ini, apa yang saya lakukan hanyalah bernyanyi, bermain dan tertawa…Inikan sudah cukup bagi saya untuk berbahagia.”
Tuhan menjawab: “Malaikat mu nanti akan bernyanyi dan tersenyum untukmu setiap hari. Dan kamu akan merasakan kehangatan cintanya dan menjadi lebih berbahagia di sana”

Bayi bertanya lagi: “Bagaimana mungkin saya dapat memahami orang-orang bercakap dengan saya sedangkan saya tidak memahami bahasa mereka?”
Tuhan menjawab: “Malaikatmu akan berbicara kepadamu dengan bahasa yang paling indah yang pernah kamu dengar. Dan dengan penuh kesabaran dan perhatian. Dia akan mengajar kepadamu cara untuk berkata-kata.”

Bayi bertanya lagi: “Apakah yang boleh saya lakukan ketika saya ingin berbicara kepadaMu?”
Tuhan menjawab: “Malaikatmu akan mengajarkan bagaimana cara kamu berdoa dan bermunajat kepadaKu.”

Bayi bertanya lagi:”Saya mendengar bahawa di Bumi banyak orang jahat. Siapa yang akan melindungi saya nanti?”
Tuhan menjawab: “Malaikatmu lah yang akan melindungimu, walaupun mungkin jiwa dan raga terpaksa dikorbankannya.’

Bayi bertanya lagi: “Tapi, saya pasti akan merasa sedih kerana tidak lagi dapat melihatMu lagi.”
Tuhan menjawab: “Malaikatmu akan menceritakan kepadamu tentang Aku dan akan mengajarkan bagaimana kamu nanti akan kembali juga kepadaKu, walaupun sesungguhnya Aku akan sentiasa disisimu.”

Pada saat itu, Syurga begitu tenang dan hening sehingga suara dari Bumi dapat jelas kedengaran.

Dan sang bayi bertanya perlahan : “Tuhan, jika saya terpaksa pergi sekarang ini, bolehkah Kamu khabarkan kepadaku nama malaikat yang Kamu maksudkan itu?”
Tuhan menjawab: “Kamu akan memanggil malaikatmu itu sebagai “IBU”. Maka ingatlah, sentiasa kamu berkasih sayang dengannya dan menghargai setiap pengorbanan ibu mu. Berbakti, berdoa dan cintailah dia sepanjang masa. Dialah satu-satunya harta mu yang tiada galang gantinya, dunia mahupun akhirat. ”

Semoga kita semua dapat menyingkap mesej tersurat dan tersirat yang hendak disampaikan. (^_^)

tazkirah di hari Khamis yang ceria ini... 

30 comments:

  1. best sangat kak..yup satu-satunya ibu dunia akhirat..

    ReplyDelete
  2. nice sharing kak. Boleh tak miera nak share kt blog miera? Nnti miera credit kat akak :)

    ReplyDelete
  3. i miss my mom..she is mu angle...and my guardian...and most of all...my comrat in arm...

    ReplyDelete
  4. Love my mom. Always and forever! Thanks for the sharing. Entry yang menarik :)

    ReplyDelete
  5. pengorbanan ibu tiada bandingannya... smga kita lam redhaNya ketika pulang kembali ke sana kelak :)insyaAllah

    ReplyDelete
  6. waaaaaaaaaaaaaaa rindu kat mimi rindu kat mimi.....akak leh saya share tak??? luv sangat this artikle...teringat cerita mak pasal sebelum baby di lahirkan kat dunia...

    ReplyDelete
  7. itulah ibu.thanks for share this kak mia :)

    ReplyDelete
  8. yup ibu adalah segalanya bagi seorg anak....

    ReplyDelete
  9. assalamualaikum mia...menariknya...;)

    ReplyDelete
  10. setiap bayi lahir tu suci tnpa sebarang dosa. Tapi dengan kehendak Allah, bayi itu lahir untuk menempuh dan menghadapi dunia. Dulu kita begitu dan kita yg pilih utk corakkan hidup tu bagaimana. mohon Allah tetapkan hati kita,

    ReplyDelete